Mataram

From Altilunium

Pendirian

Ketika Pajang terlibat konflik keluarga dengan Arya Penangsang dari Kadipaten Jipang Panolang, Ki Ageng Pemanahan mengikuti sayembara yang diselenggarakan Sultan Hadiwijaya (raja Pajang) untuk membantu menaklukkan Arya Penangsang. Ki Ageng Pemanahan berhasil. Ia diberi hadiah tanah di Hutan Mentaok, Mataram.[1]

Ki Ageng Pemanahan berhasil membangun Hutan Mentaok itu menjadi desa yang makmur. Selama kurang lebih tujuh tahun, Ki Pemanahan membangun Mataram. Ia mendirikan pusat kekuasaan baru yang diberi nama Kota Gede, lalu menamakan dirinya sebagai Ki Ageng Mataram, meskipun saat itu Mataram masih berada di bawah kekuasaan Pajang. Lambat laun, Mataram berkembang melebihi Pajang pada masa Panembahan Senapati (anak Ki Pemanahan).

Ekspansi wilayah

Kerajaan Cirebon dan Sunda telah terlebih dahulu dengan sukarela menyerahkan diri kepada Mataram. Tiap tahun, raja kecil akan melakukan perjalanan jauh dengan teratur ke Karta untuk membayar upeti.

Dalam perlawanannya terhadap VOC di Batavia, Sultan Agung mengirim pasukan Mataram pertama di bawah komando Tumenggung Bahureksa (1628) dan pasukan kedua di bawah komando Pangeran Mandureja (1628). Total pasukan yang dikirim sekitar 10.000 orang. Peperangan besar antara Mataram melawan VOC berlangsung di Batavia. Karena kurang perbekalan, pasukan Mataram mengalami kekalahan.

Sultan Agung merencanakan serangan selanjutnya yang dipimpin oleh Adipati Ukur dan Adipati Juminah pada 1629. Total dari pasukan Mataram ini mencapai kurang lebih 14.000 orang. Masalah perbekalan diantisipasi dengan mendirikan lumbung-lumbung beras di daerah Karawang dan Cirebon. Namun, VOC berhasil membakar lumbung-lumbung padi tersebut, sehingga serangan Mataram kembali mengalami kegagalan. Meskipun demikian, pasukan Mataram berhasil membendung dan mengotori Sungai Ciliwung, sehingga menimbulkan wabah kolera yang mampu membunuh banyak orang VOC. Jenderal VOC, J.P. Coen juga meninggal karena penyakit tersebut.


Referensi

  1. Agus Susilo (2020) "Sultan Agung Hanyakrakusuma dan Eksistensi Kesultanan Mataram Diakronika Vol 20 No 2